Cinta itu tak Terlarang

Cinta itu suci. Demikian pula cinta kepada lawan jenis. Ia muncul dari fitrah manusia sebagai makhluk sempurna. Cinta merupakan perwujudan naluri melestarikan jenis. Seandainya tak ada lagi hasrat manusia untuk saling mencintai dan bercinta, maka kepunahan manusia akan terjadi.

Cinta itu sejatinya suci dan tidak terlarang.  Banyak para pecinta yang secara sadar atau tidak menodai kesucian cinta itu sendiri. Cinta itu akan terlarang apabila cinta tidak berada pada tempat yang benar dan bercinta secara ilegal.Manusia adalah makhluk beragama. Jika pengejawantahan cinta tak sesuai aturan agama, disaat itulah cinta jadi terlarang. Pacaran sebelum menikah atau bercinta sebelum memiliki ‘sertifikat’ resmi dari penghulu termasuk kategori wujud cinta terlarang.

Cinta suci adalah cinta yg mengantarkan pada kesejatian cinta, yakni cinta pada pencipta cinta dan pencipta para pelakon cinta. Jika ternyata cinta malah menjauhkan diri dari cinta padaNya atau atas nama cinta melanggar perintahNya, itu bukanlah cinta sejati. Cinta seperti itu bisa saja hanya merupakan bentuk naluri hewaniah yang juga menyukai lawan jenisnya, atau sebatas kekaguman atas bentuk fisik dan penampilan visual yang memukau.

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: